oleh

Curah Hujan Tinggi di Luwu Utara, Warga di Bantaran Sungai Diminta Waspada Banjir dan Longsor

MASAMBA, RADARLUWURAYA.com – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Luwu Utara meminta warga Luwu Utara yang tinggal di bantaran sungai untuk tetap waspada terhadap potensi terjadinya bencana, khususnya banjir dan tanah longsor. Mengingat intensitas curah hujan juga masih cukup tinggi. Kepala Pelaksana (Kalaksa) BPBD, Muslim Muhtar, mengingatkan hal ini usai memantau kondisi permukaan air di sungai Baliase di jembatan Baliase yang mengalami peningkatan debit air, Selasa malam 18 Mei 2021 pukul 20.00 wita.

Kalaksa BPBD Muslim Muhtar saat menerima informasi tersebut langsung turun ke lokasi bersama TRC PB BPBD dan Camat Mappedeceng untuk memantau naiknya debit air sungai Baliase akibat meningkatnya intensitas curah hujan. “Kami mengimbau warga untuk selalu waspada dan tetap tenang. Jangan panik dan laporkan setiap potensi dan kejadian bencana melalui BPBD atau Pemerintah Desa,” kata Kalaksa BPBD, Selasa malam tadi.

Muslim menyebutkan, curah hujan yang masih tinggi selama sepekan, dan hampir merata di semua wilayah, menjadi alarm bagi warga untuk tetap waspada terhadap dampak yang ditimbulkan dari curah hujan tinggi. “Kondisi ini menjadi alasan utama kesiapsiagaan kita untuk selalu waspada, utamanya warga yang bermukim di sepanjang bantaran sungai untuk selalu waspada terhadap ancaman banjir/genangan dan longsor,” ujar dia mengingatkan.

Muslim mengatakan, peringatan ini perlu menjadi perhatian seluruh elemen masyarakat di Luwu Utara. Untuk itu, ia meminta agar informasi cuaca yang setiap hari dirilis oleh Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) dapat dimanfaatkan sebagai informasi awal agar masyarakat senantiasa meningkatkan kesiapsiagaan terhadap potensi terjadinya bencana. “Semoga masyarakat dan instansi terkait bisa saling mendukung dan memberikan informasi serta masukan agar segera kami tindaklanjuti,” pungkasnya. (hms)

Komentar

News Feed