oleh

Kampanye di Sekolah, Caleg Petahana Ini Divonis Penjara

RADARLUWURAYA – Caleg sekaligus petahana anggota Komisi E DPRD DKI Jakarta dari Partai Gerindra Muhammad Arief divonis empat bulan penjara oleh PN Jakarta Barat.

“Menjatuhkan pidana penjara selama empat bulan. Menetapkan pidana tersebut tidak akan dijalankan kecuali terdakwa melakukan tindakan pidana sebelum berakhir masa percobaan selama delapan bulan,” ujar Hakim Ketua Rustiyono saat membacakan amar putusannya di Pengadilan Negeri Jakarta Barat, Selasa (11/12).

Selain dihukum empat bulan penjara, Arief juga diharuskan membayar denda Rp10 juta.

Majelis hakim menilai terdakwa terbukti bersalah telah melanggar aturan kampanye sewaktu berkunjung ke SMPN 127 Kebon Jeruk Jakarta Barat pada 3 Oktober.

BACA JUGA : Lagi, KASN Mengaku Belum Terima Rekomendasi Bawaslu Palopo

Arief dinilai terbukti melakukan kampanye terselubung untuk perkumpulan guru mata pelajaran Matematika dan Seni Budaya Wilayah Jakarta Barat II di SMP 127 Jakarta.

Arief berdalih ingin menampung aspirasi pada guru saat masa reses. Namun ia terbukti melakukan kampanye dengan barang bukti berupa rekaman acara perkumpulan serta suvenir sarung berisikan dua lembar stiker yang menjadi alat peraga kampanyenya.

Vonis hakim lebih ringan dibanding tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) yang juga dibacakan dalam persidangan pada hari yang sama.

Dalam tuntutannya, JPU menuntut Arief dengan hukuman enam bulan penjara dengan masa percobaan selama 12 bulan dan denda Rp24 juta subsider tiga bulan penjara sesuai Pasal 280 ayat (1) huruf H Juncto Pasal 521 UU No 7 tentang Pemilu tentang larangan kampanye di lingkungan pendidikan. Terhadap vonis ini, baik Arief maupun JPU sepakat menerima putusan tersebut dan tidak mengajukan banding.

BACA JUGA : Bantu Warga Terkena Musibah, Bupati Husler Janji Bangun Rumah Korban

“Jadi karena saudara terdakwa dan penuntut umum sama-sama tidak melakukan banding maka putusan ini telah berkekuatan hukum tetap,” ujar Rustiyono.

Dimintai alasannya tak mengajukan banding, Arief mengaku lantaran ia menghormati putusan tersebut.

Menurutnya, kejadian ini menjadi pengalaman baginya agar tak melakukan tindakan serupa.

“Saya hormati saja. Kita jalani saja karena kan saya sudah ceritain yang sebenarnya bagaimana kejadiannya,” kata Arief seusai persidangan. (*/fin)

Komentar